kehidupan malam tidak selalu bekonotasi negatif, tapi tetap berakibat negatif

2010/03/09 at 9:27 am | Posted in idiot thoughts | 3 Comments

howdy! maaf sekali teman-teman, gue udah lama banget nggak nulis. masuk sini aja susah tadi, harus nyedot jaring laba-laba dulu. hahaha.

jadi, gimana kabar gue sekarang?

yaa gitu-gitu aja sih, abis kuliah langsung pulang karena nggak punya kegiatan. kalo orang bilang sih, gue itu liahpu-liahpu (kuliah-pulang-kuliah-pulang). tapi, akhir-akhir ini gue nggak bisa liahpu-liahpu lagi. kenapa? karena eh karena, minggu depan Teater Psikologi (Teko) mau ngadain acara pementasan yang dinamain Raja. jangan tanya gue kenapa namanya gitu. tabu.

oke, karena acara Raja ini, selama beberapa minggu terakhir gue harus pulang malem setiap Senin sama Kamis. terus, intensitas latian naik jadi setiap hari karena sang pementasan udah semakin dekat. jadilah tiap malem gue kalong bermotor. ganteng banget.

tapi, entah kenapa makin lama gue makin seneng aja latian sama oarang-orang sengklek di Teko. bener kata kak Putri, latian di Teko itu adalah ajang katarsis setelah kepala ini hampir meledak dicekokin pelajaran seharian penuh. di Teko, gue bisa ketawa sekenceng-kencengnya (yap, karena emang manusia situ nggak ada yang beres) ato nari-nari gila tanpa harus dirante sama yang berwajib. luar biasa.

tapi lagi, akhir-akhir ini (gue mulai bosen sama kalimat ‘akhir-akhir ini’) gue malah ngerasa kalo 24 jam sehari itu bukanlah waktu yang cukup buat gue untuk menjalankan aktivitas. iya, dengan berkurangnya waktu gue untuk berada di rumah, gue jadi nggak bisa dapet waktu istirahat yang cukup dan waktu belajar yang memadai.

(gue bersin)

tuh kan. gue udah mulai nggak sehat. hahaha.

lanjut. sebagai informasi aja, gue adalah tipe orang malem. nggak, gue berburu makanan malem-malem terus tidur gelantungan siang-siang, gue adalah orang yang bisa beraktivitas maksimal pada malam hari. gue tahan begadang berjam-jam sambil baca buku, dan apa yang gue baca bakal susah gue lupain (iya, gue juga seorang pelupa) soalnya udah nempel di long term memory. gue lebih bisa konsen kalo lagi sepi, itu makanya gue lebih bisa belajar kalo malem.

apa lagi ya? tadi kayaknya banyak yang kepikiran buat ditulis. gara-gara ngalong nih pasti <– ngeles. yaudah deh, nanti kalo gue inget gue perbaruin deh. kalo inget yaa.

kalo dipikir-pikir, apa yang gue tulis tadi nggak ada maknanya ya? emang.

ciao.

Advertisements

berita miris dari sepak bola nasional

2010/02/09 at 9:21 am | Posted in idiot thoughts | Leave a comment

assalamu’alaikum

tadi pagi, gue nonton Lensa Olahraga di antv, dan gue mendengar berita yang menggelikan, tapi juga miris.

pada tau kan kalo Indonesia adalah salah satu bidding nation (negara yang mencalonkan diri) buat nyelenggarain Piala Dunia (PD) 2022? nah, dari berita yang gue denger, proses bidding ini terancam batal, soalnya pihak pemerintah Indonesia belom ngeluarin surat dukungan resmi. ya, selama ini suara yang mendukung majunya Indonesia sebagai bidding nation di PD 2022 adalah komunitas-komunitas pecinta sepak bola. mau tau kenapa pemerintah belom juga ngedukung? karena, masih menurut berita tadi, Menko Kesra kita pak Agung Laksono berpendapat bahwa hal mendesak yang perlu dilakukan untuk sepak bola nasional adalah peningkatan prestasi.

alasan yang luar biasa ..aneh.

ehem, pak menteri yang saya hormati (abis denger berita itu kayaknya rasa hormat saya berkurang), kayaknya dengan nyelenggarain Piala Dunia di Indonesia, prestasi kita bakal naik. tau kenapa? karena kita bakal bisa ‘uji coba sama’ negara-negara kuat di fase grup (saya tekankan pak: FASE GRUP. jangan bermimpi lolos dulu ah. hehehe). dengan bertanding melawan tim-tim kuat ini, dan merasakan atmosfer Piala Dunia, kemungkinan bagi timnas kita untuk bisa berprestasi sangat besar! kita cuma harus menunggu pak, menunggu!

apa sih susahnya? apa sih masalahnya? kurang duit?

jujur, sebagai penggemar sepak bola saya kecewa. kita nggak cuma bakal untung secara prestasi olahraga, tapi juga secara ekonomis. kalo saya nggak salah inget, gara-gara jadi tuan rumah Piala Dunia 2006, Jerman harus nanggung pertumbuhan ekonomi sampe 3%! bapak tau sendiri kan, bule-bule itu nggak mungkin cuma nginep semalem di hotel. dan nggak cuma nginep, mereka pasti bakal jajan, seenggaknya pernak-pernik timnas mereka. dan nggak cuma itu, mereka bisa aja jatuh cinta sama bumi Indonesia terus tinggal lebih lama dan mungkin promosiin Indonesia ke temen-temennya. terus nanti temen-temennya suka dan promosiin lagi ke temen-temennya. semua itu gratis, pak! GAK PAKE DUIT!

oke, cukup sampe di sini. gue males nulis lebih banyak.

ciao.

man jadda wajada

2010/02/06 at 1:19 pm | Posted in my daily idiot life | Leave a comment

assalamu’alaikum. gue lagi nge-MUI nih.

bukan, gue bukan lagi  ikut open recruitment Majelis Ulama Indonesia, bukan itu. gue lagi ada di Masjid Ukhuwah Islamiyah (iya, mesjidnya UI). dan ini adalah kali pertamanya gue nulis di lingkungan UI. hahaha.

kenapa gue sabtu-sabtu gini ada di UI?

seperti yang kita semua tau sodara-sodara, buku kuliah jaman sekarang ini harganya sama kayak kacang goreng ..sebanyak 180.936 ton. mahal banget kan? jadi, sebagai mahasiswa yang pelit, gue harus memutar otak sekian ratus derajat biar bisa dapet buku, dan nggak ngeluarin terlalu banyak duit. caranya? potokopi. namun, ada sedikit masalah, menunggu potokopi selese sangatlah lama, karena si mas-mas potokopi nggak hanya mengerjakan pesenan kita aja, tapi juga ratusan mahasiswa lain. ingat itu. hargailah jasa mas-mas potokopi. oh iya, sebenernya gue nggak perlu repot-repot amat, soalnya Biro Dana Usaha BEM Fakultas Psikologi UI juga ngejalanin potokopian buku di setiap awal semester, dengan harga yang relatif lebih murah. tapi, kalo gue bilang relatif ya berarti emang relatif, karena kita juga harus ‘bayar’ semacem opportunity cost selama nunggu potokopiannya selese. dan itu lumayan lama. hehehe.

jadi, gue mencoba berinisiatif. gue mencoba rajin. gue juga nggak tau kenapa bisa jadi serajin ini. gue melakukan sebuah kegiatan yang biasanya hanya gue lakukan di Gramedia: berburu buku. ato bahasa Inggrisnya book-hunting, Jermannya titel-jagd, Italinya libro la caccia, Jepangnya 本の狩猟. semua gue ambil dari Google Translate. akurasi masih dipertanyakan.

jam 10.45 gue sampe di MUI. langsung masukin jaket ke box, ngegembok rem, dan melenggang menuju stasiun dengan gagahnya. ternyata eh ternyata, gue lupa kalo henpon tercinta gue ada di jaket, jadi balik lagi deh. lumayan tuh 15 meteran jalan. huah.

tadinya, gue mau sok-sok-an jalan kaki ke Stasiun UI dari MUI, tapi kayaknya naik Bis Kuning (Bikun) asik juga. karena takut keenakan naek Bikun terus nggak turun-turun, yaudah gue tetep sok-sok-an jalan kaki. sambil jalan, gue perhatiin got di deket situ. arusnya deres, kayaknya asik buat rafting (di Indonesia kita menyebutnya sebagai ‘arung jeram’, tapi istilah itu nggak gue pake, takut rancu sama nama salah satu wahana di Dufan). setelah gue semakin jauh mengikuti arah aliran got, akhirnya gue sampailah di ujungnya. di bagian itu, airnya nggak ngalir lagi. keadaannya memprihatinkan. gue sampe hampir nangis ngeliatnya. nggak lah.

akhirnya gue sampe di stasiun. langsung aja gue ke tempat jual buku yang paling pertama abis kita belok kanan. yang jaga mbak-mbak berkerudung. gue nggak tau itu beneran yang jaga ato orang iseng duduk di tempat kasir, tapi yang pasti dia ngerti waktu gue tanya ‘mbak, ada Etika nggak?’ dan nggak ngejawap ‘etika? kerupuk ya?’ iya, maksut gue Etika bukunya Kees Bertens. buku pegangan wajib mata ajar Etika. gue menyerahkan 17 ribu dan langsung ngeloyor.

oiya, sekedar info, barang yang mau gue beli hari ini ada tiga. mereka adalah buku Etika (Bertens), Psychology Second Edition (Saundra K. Ciccarelli-J. Nolan White) buat mata ajar Psikologi Umum II, dan Loose Leaf yang gede buat ngisi binder yang udah penuh. jadi, di toko selanjutnya gue langsung nyomot Loose Leaf yang 100 lembar terus nyerahin 7000 perak ke bapak-bapak bersuara kurang lazim. gue langsung nyebrang rel, mengikuti intuisi.

awalnya, gue mau langsung ke toko pertama (potokopian) yang gue liat buat nanya buku Ciccarelli-White tadi, cuma gue ngerasa harus jalan dikit lagi dulu. gue masuk pasar lebih dalem. ngerasa nggak nemu tempat potokopian lagi, gue balik. eh, pas nengok ke kanan, gue ngeliat setumpukan kertas yang lumayan tinggi buat ukurang tumpukan kertas di pasar, dan ternyata itu dia buku yang gue cari! omaigat. harganya 67 ribu, dan gue bayar pake 50 ribuan dua biji ke mas-mas yang satu terus nerima kembalian dari mas-mas satu lagi. man jadda wajada: barangsiapa yang bersungguh-sungguh pasti berhasil.

sampe di sini semua lancar. ucapkan alhamdulillah.

ternyata, semua hanya manis di bibir (apaa coba?/whaat try?). lagi-lagi, pas lagi solat zuhur tadi, gue keinget kalo GUE UDAH MESEN BUKU PSIUM II DI BEM! WAAAAK! SIAAAAL! tapi, gue dapet ide bagus. gue mau amalain aja tuh buku yang dipotokopiin BEM. gue jual 40 ribu aja. jadi, abis solat gue langsung esemes Senja dan berharap dia belom pesen di BEM.

ternyata dia udah mesen. asem.

tapi Senja memberi jalan. dia bilang, Eko, salah satu temen gue juga, belom mesen di BEM. oke, nanti akan gue tanya Eko langsung. semoga gue berhasil. man jadda wajada. amin.

segitu dulu buat siang ini. makasih MUI atas tempat dan Wi-Fi-nya.

ciao.

for a SpongeBob freak, what is it cooler than a website? a wikia!

2010/01/25 at 8:33 am | Posted in ultraquick-idiotposts | Leave a comment

ultraquick-post.

gue tau nama tengah Patrick dari wikia-nya. err.. buat yang belom tau, wikia adalah website buat bikin ensiklopedia-ensiklopediaan a la Wikipedia  tentang sesuatu, bisa film, band, ato game. dan wikianya SpongeBob SquarePants ini adalah salah satu yang peling keren. dan gue, sebagai die-hard fan kartun-kartun SpongeBob, sangat merekomendasikan wikia ini :D. kenapa? karena di situ ada banyak banget informasi (nggak resmi mungkin, tapi ada sumbernya) tentang SpongeBob yang nggak akan kalian dapetin di website resminya.

http://spongebob.wikia.com/wiki/Main_Page

I’m READY! ciao.

« Previous PageNext Page »

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.