man jadda wajada

2010/02/06 at 1:19 pm | Posted in my daily idiot life | Leave a comment

assalamu’alaikum. gue lagi nge-MUI nih.

bukan, gue bukan lagi  ikut open recruitment Majelis Ulama Indonesia, bukan itu. gue lagi ada di Masjid Ukhuwah Islamiyah (iya, mesjidnya UI). dan ini adalah kali pertamanya gue nulis di lingkungan UI. hahaha.

kenapa gue sabtu-sabtu gini ada di UI?

seperti yang kita semua tau sodara-sodara, buku kuliah jaman sekarang ini harganya sama kayak kacang goreng ..sebanyak 180.936 ton. mahal banget kan? jadi, sebagai mahasiswa yang pelit, gue harus memutar otak sekian ratus derajat biar bisa dapet buku, dan nggak ngeluarin terlalu banyak duit. caranya? potokopi. namun, ada sedikit masalah, menunggu potokopi selese sangatlah lama, karena si mas-mas potokopi nggak hanya mengerjakan pesenan kita aja, tapi juga ratusan mahasiswa lain. ingat itu. hargailah jasa mas-mas potokopi. oh iya, sebenernya gue nggak perlu repot-repot amat, soalnya Biro Dana Usaha BEM Fakultas Psikologi UI juga ngejalanin potokopian buku di setiap awal semester, dengan harga yang relatif lebih murah. tapi, kalo gue bilang relatif ya berarti emang relatif, karena kita juga harus ‘bayar’ semacem opportunity cost selama nunggu potokopiannya selese. dan itu lumayan lama. hehehe.

jadi, gue mencoba berinisiatif. gue mencoba rajin. gue juga nggak tau kenapa bisa jadi serajin ini. gue melakukan sebuah kegiatan yang biasanya hanya gue lakukan di Gramedia: berburu buku. ato bahasa Inggrisnya book-hunting, Jermannya titel-jagd, Italinya libro la caccia, Jepangnya 本の狩猟. semua gue ambil dari Google Translate. akurasi masih dipertanyakan.

jam 10.45 gue sampe di MUI. langsung masukin jaket ke box, ngegembok rem, dan melenggang menuju stasiun dengan gagahnya. ternyata eh ternyata, gue lupa kalo henpon tercinta gue ada di jaket, jadi balik lagi deh. lumayan tuh 15 meteran jalan. huah.

tadinya, gue mau sok-sok-an jalan kaki ke Stasiun UI dari MUI, tapi kayaknya naik Bis Kuning (Bikun) asik juga. karena takut keenakan naek Bikun terus nggak turun-turun, yaudah gue tetep sok-sok-an jalan kaki. sambil jalan, gue perhatiin got di deket situ. arusnya deres, kayaknya asik buat rafting (di Indonesia kita menyebutnya sebagai ‘arung jeram’, tapi istilah itu nggak gue pake, takut rancu sama nama salah satu wahana di Dufan). setelah gue semakin jauh mengikuti arah aliran got, akhirnya gue sampailah di ujungnya. di bagian itu, airnya nggak ngalir lagi. keadaannya memprihatinkan. gue sampe hampir nangis ngeliatnya. nggak lah.

akhirnya gue sampe di stasiun. langsung aja gue ke tempat jual buku yang paling pertama abis kita belok kanan. yang jaga mbak-mbak berkerudung. gue nggak tau itu beneran yang jaga ato orang iseng duduk di tempat kasir, tapi yang pasti dia ngerti waktu gue tanya ‘mbak, ada Etika nggak?’ dan nggak ngejawap ‘etika? kerupuk ya?’ iya, maksut gue Etika bukunya Kees Bertens. buku pegangan wajib mata ajar Etika. gue menyerahkan 17 ribu dan langsung ngeloyor.

oiya, sekedar info, barang yang mau gue beli hari ini ada tiga. mereka adalah buku Etika (Bertens), Psychology Second Edition (Saundra K. Ciccarelli-J. Nolan White) buat mata ajar Psikologi Umum II, dan Loose Leaf yang gede buat ngisi binder yang udah penuh. jadi, di toko selanjutnya gue langsung nyomot Loose Leaf yang 100 lembar terus nyerahin 7000 perak ke bapak-bapak bersuara kurang lazim. gue langsung nyebrang rel, mengikuti intuisi.

awalnya, gue mau langsung ke toko pertama (potokopian) yang gue liat buat nanya buku Ciccarelli-White tadi, cuma gue ngerasa harus jalan dikit lagi dulu. gue masuk pasar lebih dalem. ngerasa nggak nemu tempat potokopian lagi, gue balik. eh, pas nengok ke kanan, gue ngeliat setumpukan kertas yang lumayan tinggi buat ukurang tumpukan kertas di pasar, dan ternyata itu dia buku yang gue cari! omaigat. harganya 67 ribu, dan gue bayar pake 50 ribuan dua biji ke mas-mas yang satu terus nerima kembalian dari mas-mas satu lagi. man jadda wajada: barangsiapa yang bersungguh-sungguh pasti berhasil.

sampe di sini semua lancar. ucapkan alhamdulillah.

ternyata, semua hanya manis di bibir (apaa coba?/whaat try?). lagi-lagi, pas lagi solat zuhur tadi, gue keinget kalo GUE UDAH MESEN BUKU PSIUM II DI BEM! WAAAAK! SIAAAAL! tapi, gue dapet ide bagus. gue mau amalain aja tuh buku yang dipotokopiin BEM. gue jual 40 ribu aja. jadi, abis solat gue langsung esemes Senja dan berharap dia belom pesen di BEM.

ternyata dia udah mesen. asem.

tapi Senja memberi jalan. dia bilang, Eko, salah satu temen gue juga, belom mesen di BEM. oke, nanti akan gue tanya Eko langsung. semoga gue berhasil. man jadda wajada. amin.

segitu dulu buat siang ini. makasih MUI atas tempat dan Wi-Fi-nya.

ciao.

siak-enji, i-er-es, setres!

2010/01/12 at 1:49 pm | Posted in my daily idiot life | Leave a comment

assalamu’alaikum. siang semua!

sebagai mahasiswa sebuah perguruan tinggi negri (apa ‘negeri’ sih yang bener?) yang memiliki prestise dan prestasi yang cihui, gue memiliki sebuah kewajiban yang harus dilakukan—namanya juga kewajiban—tiap awal semester, yaitu mengisi Isian Rencana Studi (IRS) di SIAK-NG. buat yang belom tau, SIAK-NG adalah kependekan dari Sistem Informasi Akademis-Next Generation. wahh, kalo gitu kepanjangannya mah, mestinya singkatannya jadi SIAk-NG doong. hahaha.

sebut saja, universitas yang gue sebut tadi sebagai UI *disamarkan*

lanjut.

sebelumnya, gue mau kasitau dulu kenapa para mahasiswa UI harus mengisi IRS di SIAk-NG tiap awal semester.

baik. kenapa harus mengisi IRS? karena mahasiswa UI adalah mahasiswa, dan mahasiswa mengurus dirinya sendiri. bisa dikatakan, IRS adalah salah satu wujud pelatihan kemandirian buat mahasiswa. dengan mengisi sendiri, bayar warnet sendiri, marah-marah sendiri di twitter, dan sendiri-sendiri yang lain diharapkan dapat menciptakan sumber daya mahasiswa yang mandiri dan taat beragama.

kenapa taat beragama? karena, seperti yang udah gue perhatiin dari kicauan-kicauan temen-temen di twitter, mereka kebanyakan menggantungkan nasip kepada Yang Maha Kuasa untuk kesejahteraan IRS mereka. kata-kata semacam ‘alhamdulillah’ dan ‘astaghfirullah’ menjadi pilihan mereka saat mengungkapkan diri. wow.

sebenernya sih, tujuan utama ngisi IRS adalah biar dapet dosen yang asik. yang gue maksut ‘asik’ disini adalah ‘ngajarnya enak’ dan ‘nilainya gampang’. masalahnya, nggak semua dosen itu ‘asik’. ingat itu.

singkatnya, perjuangan ngisi IRS itu jadi kayak membeli kaos diskonan di pasar: murah lah yaw! mengandung unsur persaingan yang teramat tinggi. kenapa? karena untuk mendapatkan dosen yang ‘asik’, seorang mahasiswa harus bersaing dengan puluhan (buat mahasiswa jurusan—FIB; FISIP) bahkan ratusan (buat mahasiswa fakultas—FK; FPsi) temen-temennya sendiri. bayangkan: TEMEN SENDIRI! di kampus, mereka bagai gayung dan ember; di SIAk-NG, mereka bisa kayak hidrogen sama api: kalo kesenggol meledak.

untungnya, temen-temen gue nggak ada yang kayak gitu. tapi, itu bukan berarti pengisian IRS pertama gue ini bebas masalah. hmm..

—-

di jadwalnya, pengisian IRS semester genap Tahun Ajaran 2009/10 adalah pada hari Selasa, 12 Januari  2010, jam 24.00 (duabelas malem/pagi terserah). semua mahasiswa dari 12 fakultas di UI tumpah ruah di internet. tadi malem aja, temen gue yang onlen di facebook bisa sampe 73 orang. wow.

kayaknya emang bener tumpah ruah deh, soalnya SIAk-NG jadi lambat gitu. tapi gue masih memaklumi ini. ya iyalah, semuanya pengen liat SIAk-NG, gimana mau nggak ngantri masuknya.

jam 23.

gue masih asik twitteran. rame banget.

jam 23.30an.

masih asik twitteran. dan nggak ngantuk sama sekali.

jam 23.45.

gue: ‘ih seru, 2345!’

H-10 menit.

gue mulai keringet dingin. ujung kaki gue dingin. basah. dingin dan basah.

H-5 menit.

gue mulai stres gara-gara halaman SIAk-NG yang dari jam 23.30 terus-terusan gue reload mulai nyolot. keluar kata-kata aneh di layar. halaman IRS terlalu banyak dikunjungi. arrgh.

H.

kaco banget. nggak kebuka. malah kata-kata aneh terus keluar. execution time-nya aja sampe 43 detik-an. anak-anak udah mulai liar kelakuannya. kata-kata kurang patut bermunculan bak jamur di musim hujan.

H+10an menit.

ada kemajuan! keluar kotak IRS. tapi, kata Ekki, cuma ‘harapan kosong’. gimana enggaak, yang bisa diitemin cuma pilihan ‘kelas‘ doang. tanpa SKS, tanpa ruangan, tanpa dosen. yuuhuu.

kondisi ini terus berlanjut. lamaaaa banget. anak-anak udah mulai banyak yang keluar dari persaingan. kasihan sekali mereka.

akhirnya, gue lupa kapan tepatnya, muncul sebuah kejelasan.

****

yeah.. rite

****

gue nggak tau harus bilang apa. langsung aja matiin komputer. tidur. dan menunggu keajaiban bangun tidak kesiangan. waktu itu sekitar jam 2 pagi.

—-

dan, keajaiban itupun terjadi.

gue bangun jam setengah 6 dan langsung solat ..terus tidur lagi. terus bangun jam 8 seperempat dan langsung standby di depan komputer. wah, anak-anak udah rame rupanya.

buat ngisi waktu, gue ngetwit sama @dihadinata, @karinakare, dan anak-anak psiko yang udah nggak sabaran.

akhirnya jam 10 tiba! gue langsung re-re-re-re-re-re-reload itu halaman IRS. biarin. gue nggak peduli lama. pokoknya hajar!

ternyata kembali membuahkan hasil. ya, kelas harapan kosong tadi muncul lagi. terus, abis gue reload lagi, muncul Mojavi (entah siapa) nyuruh gue ke http://www.mojavi.org buat nge-fix masalah di SIAk-NG ini. gue nggak peduli. terus me-re-re-re-re-re-re-re-re-re-reload.

dan akhirnya semua jelas. IRS yang kita tunggu akhirnya muncul!

akhirnya kamu keluar juga, nak

dan gue yang panik pun langsung ngebut ngisinya. ngebut sambil panik, bukan kombinasi yang bagus.

hasilnya, gue kocar-kacir begitu tau gue cuma ngambil 22 dari 24 SKS yang bisa gue ambil. gue berkata dalam hati, ‘YAAMPYUUN! PASTI ADA YANG KURANG. PASTI ADA YANG KURAAAANG!!!!

gue nanya ke Ekki. dia bilang emang 22. fuh.

—-

dan akhirnya, inilah kelas-kelas yang gue dapet

fuah!

err.. gue gatau mau nulis apa lagi. mentok. beneran. apa gue kasi liat dokumentasi IRS aja? hmm..

yang atas punya gue (cuma 1 doang peringkat 1-nya); yang bawah punya Ekki (semua peringkat 1 *sigh*)

nggak masyalaah x)

kelas-kelas yang berhasil gue ambil buat semester ini

—-

uhh.. segitu dulu deh. capek ngetik banyak-banya. hahaha.

selamat buat semua yang udah dapet kelas impian di semester genap ini. semoga sukses.

ciao.

saya BAB

2010/01/06 at 6:08 pm | Posted in my daily idiot life | 3 Comments

tadaaaah!

di saat mahasiswa lain bangga akan nilai A-semua-nya.. di saat mahasiswa lain tidak ingin mahasiswa lain tau nilainya..

SAYA DATANG DENGAN BAB!

hahaha. bukaan, bukan Buang Anak Bareng. BAB itu adalah sebutan gue untuk nilai-nilai pertama yang gue dapet itu. kenapa? karena ada satu nilai A(-) diantara dua nilai B (dan B-)

nggak penting. eh tapi gue seneng aja kok sama nilai ini. IP gue 3.15 loh. hahahaha.

eh lagi. seperti yang bisa kalian liat, semua nilai belom keluar. masih ada Logika dan Penulisan Ilmiah yang belom. semoga bisa membantu.

mungkin nggak 3.51 sesuai target, tapi gue tetep bersyukur 🙂

ciao.

pengalaman menarik pertama saya sebagai newbie di esia

2009/11/02 at 10:25 pm | Posted in my daily idiot life | 1 Comment

gue punya dua kabar. baik dan buruk.

bad news dulu.

henpon bokap yang Nokia E51 ilang dimaling sama maling. lagi-lagi, gue nggak akan cerita gimana kronologisnya. mungkin kayak dulu lagi—Siska yang nulisin itu di sini.

berita baiknya ada dua. pertama, nomer m3 gue masih bisa aktip meskipun belom bisa dipake esemes ato nelpon karena suatu masalah. kedua, gue beli nomer esia. esia Suka-Suka. yeah. kayaknya Dia ngasih gue kenikmatan di balik sengsara: bisa punya nomer yang mirip-mirip sama Siska, sang pengguna esia senior.

untuk itu, nomer Siska yang lama dinonaktifkan dan diganti dengan yang baru. Jumat yang lalu, tanggal 29 Oktober, kita beli esia Suka-Suka di ITC Fatmawati. sebijinya 20 ribu perak. karena gue nggak pegang duit, (seperti biasa kalo gue nggak pegang duit) Siska yang bayar. semua senang.

semua senang.

sampe kemaren.

oke, penjelasannya gini. gue milih—dan milihin nomer buat Siska—yang ada tanggal ‘itu’nya (13 Mei 2009). gue coba cari, dan gue nemu dua nomer (ya. pas banget cuma ada dua) yang memenuhi syarat itu. hebatnya, dua angka setelah angka 9, angka awalan nomer esia, kalo ditambahin jumlahnya 14. nggak penting sih, tapi itu memudahkan gue dalam mengingat nomer. gue ambil nomernya.

gue nggak nyatet nomer yang udah dipesen itu.

setelah nomernya aktip, gue nyoba esemes Siska.

gue lupa nomernya.

ngasal, gue coba aja nomer 959vwxyz (ingat, 5+9=14)

isi esemesnya kurang lebih begini ‘esemesan dulu nyok, sambil aku mandi :).’ ya, sebelomnya Siska, di twitter, bilang kalo dia mau nelpon esia gue, tapi gue mau mandi dulu. kalo mandi kan bisa sambil esemesan tuh.

esemes terkirim. dan sepertinya langsung dibaca. gue masih nggak curiga.

esemes gue nggak dibales juga. gue mulai sedikit curiga. gue inget kalo gue pernah naro nomer kita di twitter. langsunglah gue meluncur ke bawah, nyalain komputer, buka Opera, buka twitter, dan voila! nomer yang gue esemes bukan nomernya Siska. entah nomer siapa. kecurigaan gue terjawab.

terus, siapa gerangan orang yang gue esemes itu? sabar.

oke gini. sekitar satu jam kemudian, ada esemes masuk ke esia gue. ternyata dari nomer yang sial dapet esemes gue itu. bunyinya ‘Km cp?’ buat yang nggak ngerti—kurang gaul, ‘Km cp?’ bisa diterjemahkan sebagai ‘Kamu capung?’ nah, karena nggak jelas, gue nggak bales. sebenernya sih pengen aja gue bales dengan jawaban ‘Ak bkn cp. Ak lb-lb’ (Aku bukan capung. Aku laba-laba), tapi kata Siska nggak usah dibales. yaudah.

gue mulai ngeri.

bukan apa-apa sih. cuma, kalo misalnya si pemilik nomer adalah om-om (agak susah juga ngebayangin om-om 50an taun, berkumis, rambut dicet biar tetep item, dan bersuara berat esemesan dengan bahasa supergahol kayak gitu) yang udah beristri. terus yang baca esemes gue adalah istrinya. bisa ditalak dia. gila aja, ada cewek yang ngajakin suaminya esemesan. sambil mandi pula. sarap.

beberapa saat kemudian, ada telpon masuk. nomer yang lagi sial itu ternyata.

dan, dia emang om-om.

dia langsung sewot ‘HALO, INI SIAPA YA?’ tapi gue diemin aja. dia langsung nutup telpon. belom juga 10 detik om.

hari berganti. gue masih tetep kasian ama si om-om. lalu sesuatu yang di luar dugaan Mama Loren terjadi.

pas gue lagi wudhu buat solat zuhur tadi, si om telpon lagi.

****

si om: (suara berat) HALO..

gue: (diem)

si om: HALOO..

gue: (masih diem)

si om: (udah mulai nggak sabaran kayaknya) HALOOOOH!

gue: (keluar usilnya, menirukan desahan anjing) hrrrrh.. hrrrrhhhh.. grrrhh

(gue juga gatau kenapa gue kayak gitu. niat gue cuma iseng)

si om: … (terus matiin telpon)

****

jam bergerak. gue ada latian nari buat Song 4 Camp, acara penggalangan dana buat kemping Fakultas Psikologi, Psycamp.

di luar dugaan (lagi), si om nelpon (lagi).

kali ini gue udah bener-bener nggak tahan mau ngerjain si om.

****

si om: HALO! INI SIAPAA?

gue: (mendesah anjing. kali ini lebih seksi) hrrrrkkkh..

si om: (diem)

gue: hrrrrrrkkkkhhhh.. grrrrhhhh..

si om: HALO! INI SIAPA YAAAA??

gue: hhrrrrhrhhrhrh.. grrrrhhhoowrrrhh..

si om: (diem, terus matiin telpon)

****

hahaha.

puas gue ngerjain si om. makanya om, jangan sembarangan nuduh orang sebagai capung, entar aku bilangin loh ke pak Aburizal Bakrie. biar nomer esia om diblokir.

eniwei. gue tetep mau minta maap sama si om, soalnya bagaimanapun ini salah gue.

semoga keluarga om tetep bahagia. semoga. amin.

ciao.

Next Page »

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.