prei pinter hari 6: anak dan kampung

2010/06/05 at 9:24 pm | Posted in idiot thoughts, prei pinter | Leave a comment

there, i said it.

gue pada akhirnya harus mengakui fakta bahwa gue cuma anak kampung.

anak kampung. village child.

bagi gue, berpura-pura menjadi ‘bukan kita’ adalah perilaku yang paling menyeramkan yang mungkin dilakukan manusia di bumi ini.

selama ini, gue selalu merasa gue engga punya perilaku yang ‘asik’. gampangnya, gue engga bisa membuat diri gue kagum akan diri sendiri. ujungnya, gue menyerap semua perilaku/gaya yang ‘asik’ punya orang lain yang gue anggap ‘asik’ dan bikin kagum.

salah satu perilaku yang paling gue kagumi adalah perilaku melucu.

menurut gue, melucu bukanlah hal yang gampang. melucu bukan sekedar bikin orang ketawa. melucu adalah membuat orang ketawa dan bisa terus inget sama apa yang baru aja bikin mereka ketawa itu (iya, bikin orang bilang ‘cerdas!’ ato sekedar ketawa-ketiwi sendiri tiba-tiba karena keinget). ketika seseorang membuat orang lain tertawa dan tidak melupakannya, dia udah melucu. orang itu bisa siapa aja. dan setiap orang punya orang yang berbeda buat dibilang ‘bisa melucu’.

buat gue, orang itu adalah komedian-komedian Indonesia.

komedian-komedian Indonesia. true. gue engga mau sok-sokan ngutip komedian luar negeri yang bahkan buku/film/acara tipinya engga pernah gue baca ato tonton. tapi, gue pernah ngelakuin hal itu.

gara-gara sering baca tulisan Raditya Dika, gue jadi tau kalo dia adalah penggemar berat komedian ekspor macem Woody Allen, Ellen DeGeneres, ato Jerry Seinfeld. dia sering ngutip kata-kata komedian luar negeri, terutama Allen—dan menurut gue itu keren. gue adalah penggemar (tulisan-tulisan) Radith (maap bang, cuma tulisannya) dan waktu itu gue pikir dengan ikut-ikutan mengutip Allen, gue akan jadi keren kayak (tulisan-tulisan) Radith. guepun mengutip Allen dan gue taro di favorite quotations di facebook. gue merasa keren.

sampe akhirnya Tukul Arwana ngebuat gue sadar.

tadi gue sempet nonton bagian akhir Mister Tukul (yang jarang gue tonton) dan tiba-tiba ketawa waktu Tukul dengan cuek bilang ‘tunggu saya di kota anda, siapin makanan..’

entah kenapa kalimat itu terdengar sangat lucu.

—-

ya, gue—seperti Tukul yang selalu bangga dengan ke-ndesoan-nya—sadar bahwa gue adalah seorang village child tulen yang menganggap humor Indonesia adalah yang paling ‘lucu’ (meskipun  jokes cerdas-sarkastik khas Amerika tetep asik). gue emang engga merasa jadi keren setelah ngutip kata-kata Tukul, cuma..

..gue udah merasa bisa jadi diri sendiri. menjadi diri sendiri itu ‘asik’.

ciao.

P.S. entah kenapa gue ngerasa tulisan ini masih ‘kurang’. apanya ya? kalo ada yang notice, jangan sungkan ngasitau 😀 (ya, di tiga postingan terakhir gue selalu ngasih P.S., padahal gue engga tau P.S. itu apa).

update: P.S. itu post scriptum, bisa juga postscript.

Advertisements

kehidupan malam tidak selalu bekonotasi negatif, tapi tetap berakibat negatif

2010/03/09 at 9:27 am | Posted in idiot thoughts | 3 Comments

howdy! maaf sekali teman-teman, gue udah lama banget nggak nulis. masuk sini aja susah tadi, harus nyedot jaring laba-laba dulu. hahaha.

jadi, gimana kabar gue sekarang?

yaa gitu-gitu aja sih, abis kuliah langsung pulang karena nggak punya kegiatan. kalo orang bilang sih, gue itu liahpu-liahpu (kuliah-pulang-kuliah-pulang). tapi, akhir-akhir ini gue nggak bisa liahpu-liahpu lagi. kenapa? karena eh karena, minggu depan Teater Psikologi (Teko) mau ngadain acara pementasan yang dinamain Raja. jangan tanya gue kenapa namanya gitu. tabu.

oke, karena acara Raja ini, selama beberapa minggu terakhir gue harus pulang malem setiap Senin sama Kamis. terus, intensitas latian naik jadi setiap hari karena sang pementasan udah semakin dekat. jadilah tiap malem gue kalong bermotor. ganteng banget.

tapi, entah kenapa makin lama gue makin seneng aja latian sama oarang-orang sengklek di Teko. bener kata kak Putri, latian di Teko itu adalah ajang katarsis setelah kepala ini hampir meledak dicekokin pelajaran seharian penuh. di Teko, gue bisa ketawa sekenceng-kencengnya (yap, karena emang manusia situ nggak ada yang beres) ato nari-nari gila tanpa harus dirante sama yang berwajib. luar biasa.

tapi lagi, akhir-akhir ini (gue mulai bosen sama kalimat ‘akhir-akhir ini’) gue malah ngerasa kalo 24 jam sehari itu bukanlah waktu yang cukup buat gue untuk menjalankan aktivitas. iya, dengan berkurangnya waktu gue untuk berada di rumah, gue jadi nggak bisa dapet waktu istirahat yang cukup dan waktu belajar yang memadai.

(gue bersin)

tuh kan. gue udah mulai nggak sehat. hahaha.

lanjut. sebagai informasi aja, gue adalah tipe orang malem. nggak, gue berburu makanan malem-malem terus tidur gelantungan siang-siang, gue adalah orang yang bisa beraktivitas maksimal pada malam hari. gue tahan begadang berjam-jam sambil baca buku, dan apa yang gue baca bakal susah gue lupain (iya, gue juga seorang pelupa) soalnya udah nempel di long term memory. gue lebih bisa konsen kalo lagi sepi, itu makanya gue lebih bisa belajar kalo malem.

apa lagi ya? tadi kayaknya banyak yang kepikiran buat ditulis. gara-gara ngalong nih pasti <– ngeles. yaudah deh, nanti kalo gue inget gue perbaruin deh. kalo inget yaa.

kalo dipikir-pikir, apa yang gue tulis tadi nggak ada maknanya ya? emang.

ciao.

berita miris dari sepak bola nasional

2010/02/09 at 9:21 am | Posted in idiot thoughts | Leave a comment

assalamu’alaikum

tadi pagi, gue nonton Lensa Olahraga di antv, dan gue mendengar berita yang menggelikan, tapi juga miris.

pada tau kan kalo Indonesia adalah salah satu bidding nation (negara yang mencalonkan diri) buat nyelenggarain Piala Dunia (PD) 2022? nah, dari berita yang gue denger, proses bidding ini terancam batal, soalnya pihak pemerintah Indonesia belom ngeluarin surat dukungan resmi. ya, selama ini suara yang mendukung majunya Indonesia sebagai bidding nation di PD 2022 adalah komunitas-komunitas pecinta sepak bola. mau tau kenapa pemerintah belom juga ngedukung? karena, masih menurut berita tadi, Menko Kesra kita pak Agung Laksono berpendapat bahwa hal mendesak yang perlu dilakukan untuk sepak bola nasional adalah peningkatan prestasi.

alasan yang luar biasa ..aneh.

ehem, pak menteri yang saya hormati (abis denger berita itu kayaknya rasa hormat saya berkurang), kayaknya dengan nyelenggarain Piala Dunia di Indonesia, prestasi kita bakal naik. tau kenapa? karena kita bakal bisa ‘uji coba sama’ negara-negara kuat di fase grup (saya tekankan pak: FASE GRUP. jangan bermimpi lolos dulu ah. hehehe). dengan bertanding melawan tim-tim kuat ini, dan merasakan atmosfer Piala Dunia, kemungkinan bagi timnas kita untuk bisa berprestasi sangat besar! kita cuma harus menunggu pak, menunggu!

apa sih susahnya? apa sih masalahnya? kurang duit?

jujur, sebagai penggemar sepak bola saya kecewa. kita nggak cuma bakal untung secara prestasi olahraga, tapi juga secara ekonomis. kalo saya nggak salah inget, gara-gara jadi tuan rumah Piala Dunia 2006, Jerman harus nanggung pertumbuhan ekonomi sampe 3%! bapak tau sendiri kan, bule-bule itu nggak mungkin cuma nginep semalem di hotel. dan nggak cuma nginep, mereka pasti bakal jajan, seenggaknya pernak-pernik timnas mereka. dan nggak cuma itu, mereka bisa aja jatuh cinta sama bumi Indonesia terus tinggal lebih lama dan mungkin promosiin Indonesia ke temen-temennya. terus nanti temen-temennya suka dan promosiin lagi ke temen-temennya. semua itu gratis, pak! GAK PAKE DUIT!

oke, cukup sampe di sini. gue males nulis lebih banyak.

ciao.

filsafat Nobita dan Patrick Star

2010/01/23 at 9:21 pm | Posted in idiot thoughts | 2 Comments

assalamu’alaikum. haloooo!

nulis lagi, nulis lagi. gila, Januari ini gue giat banget yak kayaknya. hahaha.

mumpung libur.

eh iya, ada seorang teman yang langsung ikut bikin blog setelah baca semua postingan gue disini. liat sendiri blognya di rendyreivaldy.wordpress.com. sesuai nama blognya, nama dia adalah Rendy Reivaldy. orang yang selama tiga taun jadi temen gue di SMP 85. yang ngasitau gue sebuah informasi yang saangat penting: bahwa ketika seseorang menelpon dari wartel (warung telepon, eh telekomunikasi. tapi, bukannya lebih cocok ‘warung telepon’ ya?) ke henpon, maka nomer yang keluar di layar henpon adalah nomer telpon yang kita pake di wartel itu. sebuah pengetahuan yang sangat penting. rugi kalo sampe nggaktau. gue inget banget, waktu gue nanya gitu ke dia, ada sebuah suara cewek di belakang (ato depan? lupa) gue yang bilang ‘ya nomernya lah’. gue denger, wahai cewek di depan-ato-belakang! DENGER. hraaaagh. ehm.

nggak ngerti ya? nih gambarnya.

oke, maap nggak ada border-nya

seseorang bisa sampe terinspirasi oleh blog ini. luar biasa.. fufufu. luar biasa.

oke, kita menuju ke topik yang akan gue omongin. gue akan menulis tentang apa yang kalian baca di atas. iya, tulisan mari pandang dunia dengan lebih bijaksana 🙂 yang menjadi tagline blog ini.

apakah maksudnya? ada yang ngerti? hmm.. coba gue tebak, pasti ada salah satu dari kalian (dan memang PASTI ADA) yang berpikir jawabannya adalah ‘sebenernya dunia ini nggak seribet yang kita duga’, dan emang bener. tapi, gue punya satu penafsiran lagi, yaitu ‘melihat sebuah hal dari sudut pandang yang lain’. bisa dibilang ‘bijaksana’ kan? 😀

akan gue anggap kalian semua setuju.

gue akan mempersembahkan dua tokoh yang selama ini hanya dipandang sebelah sisi dengan sangat dominan. tokoh-tokoh yang menjadi idola gue. gue pengen banget bisa live their life. pengen banget.

—-

kenal Nobita Nobi?

iya, tokoh kartun Jepang ‘Doraemon’ yang cengeng, bego, penakut, dan males itu loh. dalem cerita, Nobita selalu dapet masalah kalo udah berselisih pendapat sama Giant (Takeshi Gouda). Nobita pasti kena tonjok, terus nangis dan ujung-ujungnya minta tolong sama Doraemon.

menurut gue, Nobita bukanlah seorang yang kebanyakan orang liat. seenggaknya nggak terlalu.

apa buktinya kalo dia seorang penakut? hei, siapa yang masih berani nggak ngerjain pe-er, bangun siang, terus berangkat ke sekolah jalan kaki? gue belom nemuin deh kayaknya contoh manusia di dunia nyata yang seberani itu. siapa yang masih berani pulang ke rumah setelah terus-terusan dapet nol?

Nobita nggak bego: dia tau kalo masa depan bisa berubah. kalo dia bego, dia nggak akan terus nyoba buat ngejaga hubungan dia sama Shizuka. juga nggak males, soalnya dia masih suka rajin nabung buat beli maenan. disuruh nyabut rumput juga mau—meskipun pake rewel dulu. coba gue yang disuruh nyabut rumput. boro-boro rewel, berdiri juga nggak kali.

cengeng? err.. mungkin emang iya kali ya. tapi tunggu dulu, apa salahnya nangis? apa salahnya nangis waktu segalanya nggak berjalan lancar? lagi kesel? sama sekali nggak salah! mungkin, nangis emang adalah media katarsis dia. kalo gue, gue lebih suka teriak keras-keras di bantal kalo lagi kesel.

Nobita nggak kayak yang kita bayangkan!

kasian Nobita, dipandang sebelah sisi

selanjutnya, Patrick.

yap, si bintang laut gendut yang konyol banget itu. dari apa yang gue tangkep dari yang Squidward sering bilang, bisa dibilang Patrick (dan SpongeBob tentunya) nggak lebih dari orang bodoh yang hobi ngelakuin hal-hal bodoh dengan bodohnya. bego banget deh pokoknya. gimana nggak bego? tipi puluhan inci gitu dibuang, terus cuma diambil kotaknya.

terus, inget nggak kotaknya buat apa? ya, BERIMAJINASI. liat kan? Patrick adalah seorang seniman jenius! di episode ‘Band Geeks’, Patrick malah bisa maen drum. di ‘Krabby Road’ lebih keren lagi, dia maen drum pake perutnya. hahaha.

banyak juga yang bilang Patrick pemales karena dia nggak ngelakuin apa-apa, nggak kerja, misalnya. tapi inget nggak? dia bangun jam 3 pagi! kalo nggak salah episode ‘The Graveyard Shift’, abis Squidward bilang “lagipula siapa yang bangun jam tiga pagi untuk Krabby Patty?”, kamera pindah kerumah Patrick dan dia kebangun karena wekernya bunyi, “jam tiga pagi! saatnya Krabby Patty”.

dan, bagi gue, Patrick juga nggak sekedar rajin dan jenius. dia juga seorang filsuf kehidupan. perhatiin nggak? Patrick nggak pernah keliatan ‘terlalu mikirin masalah hidup’. malah kayaknya ‘masalah’ itu nggak pernah ada dalem kamus kehidupan Patrick. si pink ini juga jarang banget komplain tentang ‘kebedaan’-nya dia dari yang laen. dia nggak punya idung sama kuping loh. terus adalagi, waktu dia ngasitau SpongeBob gimana caranya ngilangin stres (liat postingan ini).

gue nggak ngerti artinya, tapi kayaknya deep 😛

oh iya, ada salah satu kutipan yang bagus dari Patrick. ini dari episode ‘Patrick SmartPants’

knowledge can never replace friendship. I prefer to be an idiot!/pengetahuan tidak dapat menggantikan persahabatan; aku lebih memilih menjadi orang bodoh! -Patrick Ford Star (Patrick SmartPants)

hahaha, baru tau kan Patrick punya nama tengah? gue juga.

lihat sesuatu dari sudut pandang berbeda, maka kau akan tahu apa kebijaksanaan itu.

ciao.

Next Page »

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.