kehidupan malam tidak selalu bekonotasi negatif, tapi tetap berakibat negatif

2010/03/09 at 9:27 am | Posted in idiot thoughts | 3 Comments

howdy! maaf sekali teman-teman, gue udah lama banget nggak nulis. masuk sini aja susah tadi, harus nyedot jaring laba-laba dulu. hahaha.

jadi, gimana kabar gue sekarang?

yaa gitu-gitu aja sih, abis kuliah langsung pulang karena nggak punya kegiatan. kalo orang bilang sih, gue itu liahpu-liahpu (kuliah-pulang-kuliah-pulang). tapi, akhir-akhir ini gue nggak bisa liahpu-liahpu lagi. kenapa? karena eh karena, minggu depan Teater Psikologi (Teko) mau ngadain acara pementasan yang dinamain Raja. jangan tanya gue kenapa namanya gitu. tabu.

oke, karena acara Raja ini, selama beberapa minggu terakhir gue harus pulang malem setiap Senin sama Kamis. terus, intensitas latian naik jadi setiap hari karena sang pementasan udah semakin dekat. jadilah tiap malem gue kalong bermotor. ganteng banget.

tapi, entah kenapa makin lama gue makin seneng aja latian sama oarang-orang sengklek di Teko. bener kata kak Putri, latian di Teko itu adalah ajang katarsis setelah kepala ini hampir meledak dicekokin pelajaran seharian penuh. di Teko, gue bisa ketawa sekenceng-kencengnya (yap, karena emang manusia situ nggak ada yang beres) ato nari-nari gila tanpa harus dirante sama yang berwajib. luar biasa.

tapi lagi, akhir-akhir ini (gue mulai bosen sama kalimat ‘akhir-akhir ini’) gue malah ngerasa kalo 24 jam sehari itu bukanlah waktu yang cukup buat gue untuk menjalankan aktivitas. iya, dengan berkurangnya waktu gue untuk berada di rumah, gue jadi nggak bisa dapet waktu istirahat yang cukup dan waktu belajar yang memadai.

(gue bersin)

tuh kan. gue udah mulai nggak sehat. hahaha.

lanjut. sebagai informasi aja, gue adalah tipe orang malem. nggak, gue berburu makanan malem-malem terus tidur gelantungan siang-siang, gue adalah orang yang bisa beraktivitas maksimal pada malam hari. gue tahan begadang berjam-jam sambil baca buku, dan apa yang gue baca bakal susah gue lupain (iya, gue juga seorang pelupa) soalnya udah nempel di long term memory. gue lebih bisa konsen kalo lagi sepi, itu makanya gue lebih bisa belajar kalo malem.

apa lagi ya? tadi kayaknya banyak yang kepikiran buat ditulis. gara-gara ngalong nih pasti <– ngeles. yaudah deh, nanti kalo gue inget gue perbaruin deh. kalo inget yaa.

kalo dipikir-pikir, apa yang gue tulis tadi nggak ada maknanya ya? emang.

ciao.

3 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. jadi kalo siang itu sebenernya lo kuliah atau tidur gelantungan? :mrgreen:

  2. kuliah sambil tidur gelantungan?

  3. lah dik terus konotasi negatif dan akibat negatifnya? hahaha ngakak


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: